Penyebab Andropause dan Rambut Rontok

Andropause dan Rambut Rontok
Andropause dan kerontokan rambut sering berjalan beriringan. Bayangkan gumpalan rambut rontok dari kepala Anda, atau mengamati helaian rambut sehat yang terkumpul di saluran pembuangan kamar mandi. Mungkin Anda menyisir rambut Anda dan merasakannya menipis. Ini bisa terasa menakutkan dan cukup menakutkan.

Biasanya, rambut rontok adalah akibat dari ketidakseimbangan hormon testosteron pria dalam tubuh. Alih-alih menanamkan rambut dengan testosteron sehat, enzim memecahnya ke bentuk yang lebih sederhana yang dikenal sebagai dihidrotestosteron.

Kelebihan hormon ini memiliki efek mengurangi ukuran folikel rambut yang akhirnya rusak dan membuat rambut Anda rontok secara sporadis. Kondisi medis yang paling terkait dengan kerontokan rambut pada penderita Andropause adalah hipertiroidisme. Hipertiroid adalah produk sampingan dari penurunan tingkat Hormon Pertumbuhan Manusia, yang bertanggung jawab untuk mengatur proses penuaan kita. Hormon penderita andropause memiliki efek mendalam pada tingkat dan konsistensi rambut rontok. Dihydrotestosterone (dianggap oleh kalangan medis bentuk testosteron terkuat, paling kuat) bertanggung jawab untuk membangun dan menumbuhkan rambut tubuh pada pria (pada tingkat normal - kelebihan menyebabkan degenerasi rambut.)

Ini termasuk rambut tubuh, rambut kemaluan, rambut kepala, rambut ketiak - rambut apa saja. DHT diproduksi langsung di kulit, dibuat bekerja dengan mendukung enzim yang memecahnya untuk didistribusikan ke seluruh tubuh. Tingkat DHT hadir lebih banyak di area tubuh tertentu daripada di wilayah lain - menjelaskan mengapa kita mungkin memiliki rambut penuh di kepala kita dan semak-semak kecil rambut di dada dan punggung kita. Sadarilah, wanita juga memiliki DHT dalam tubuh mereka tetapi menghasilkan lebih sedikit.

Itu menjelaskan mengapa wanita tidak memiliki rambut tubuh. Contoh kasus: kelebihan DHT lazim pada penderita Andropause, menjelaskan alasan kerontokan rambut. Enzim yang digunakan untuk memecah testosteron menjadi dihidrotestosteron adalah "diaktifkan" - bekerja terlalu keras dan terlalu cepat.

Ini adalah penyebab utama kondisi Andropausal ini. Seperti yang disebutkan di atas, dihidrotestosteron hadir lebih banyak di area tubuh tertentu daripada yang lain. Untuk alasan ini, rambut pria dapat jatuh ke dalam pola yang lucu. Anda tahu, petugas stasiun kereta yang botak yang mungkin Anda lihat dengan rambut lebih banyak di kulit kepalanya daripada bagian atas kepalanya. Penyusutan folikel rambut sebagai akibat dari produksi DHT dikaitkan dengan ini.

Bagaimana rambut tumbuh adalah hal yang luar biasa dalam dirinya sendiri yang perlu dikenali. Biasanya, rambut tumbuh dengan kecepatan seperempat inci setiap 2 minggu. Penderita andropause mengalami siklus pertumbuhan rambutnya terganggu ketika ada pertumbuhan yang tidak menentu dari beberapa helai rambut di mana rambut baru didorong rambutnya keluar. Karena Andropause adalah periode ketidakseimbangan hormon, kurangnya stabilitas hormonal dan homeostasis yang buruk (keseimbangan holistik) dalam tubuh mendorong hal-hal keluar dari pukulan.

Jika Anda ingin mempertahankan helaian rambut yang sehat, satu hal yang dapat Anda lakukan adalah menekan mesin pemanjat tangga itu! Olahraga membalikkan proses penuaan dan tentu saja dapat membalikkan gejala ini. Ada juga produk rambut rontok yang dapat membantu Anda mendapatkan kembali rambut Anda.

Penyebab sekunder rambut rontok pada pria yang menderita Andropause adalah stres. Lebih khusus, stres meningkatkan kadar kortisol dan kortison (dikenal sebagai hormon stres) dalam tubuh. Makan makanan non-nutrisi juga mempercepat kerontokan rambut.
Cukup banyak aktivitas apa pun yang mempercepat proses penuaan akan mempercepat kerontokan rambut Anda.

Jauhi minuman berkafein, makanan cepat saji, dan merokok sigaret agar tangan Anda tetap bisa melewati rambut tebal Anda lebih lama. Berpartisipasilah dalam kegiatan rekreasi untuk mengurangi stres dan menerangi hidup Anda dengan regimen olahraga yang tepat.
Jika Anda menderita kondisi ini, jangan biarkan itu memengaruhi Anda sedikit pun! Andropause seharusnya tidak berfungsi sebagai hukuman - melainkan, realisasi masa depan menjadi lebih baik.

Informasi dalam artikel ini hanya untuk tujuan pendidikan, dan tidak dimaksudkan sebagai nasihat medis.

21.37 - tanpa komentar