Penyebab Trichotillomania

Penyebab Trichotillomania
Istilah "trichotillomania" berasal dari kata Yunani "thrix," yang berarti "rambut" dan "tillein" yang berarti "menarik" dan "mania," kata Yunani untuk "kegilaan" atau "kegilaan". Seperti namanya trichotillomania adalah kondisi kejiwaan di mana seseorang memiliki keinginan yang tidak terkendali untuk mencabut rambut tubuhnya sendiri. Bagi orang yang menderita trikotilomania, mencabut rambut lebih dari kebiasaan. Ini lebih merupakan perilaku kompulsif, yang sulit untuk dihentikan. Penyebab trikolomania seharusnya adalah ketidakseimbangan bahan kimia di otak manusia.

Orang-orang dengan trikotilomania menarik rambut mereka dari akar dari tempat-tempat seperti kulit kepala, alis, bulu mata, atau bahkan daerah kemaluan. Beberapa orang bahkan menarik segenggam rambut, yang dapat meninggalkan bercak botak di kulit kepala atau alis. Orang lain mencabut rambut mereka satu helai sekaligus. Beberapa orang memeriksa helai rambut setelah menariknya keluar atau bermain dengan rambut setelah dicabut. Sekitar setengah dari orang dengan kondisi ini juga memiliki kebiasaan meletakkan rambut yang dicabut ke dalam mulut.

Trichotillomania telah disebutkan sebagai kelainan dalam catatan sejarah awal. Tetapi secara klinis kondisi trikotilomania pertama kali dideskripsikan pada tahun 1889 oleh dokter Prancis Francois Hallopeau. Kondisi ini jarang - statistik menunjukkan itu hanya mempengaruhi 1% hingga 3% dari populasi, meskipun penelitian baru menunjukkan bahwa tingkat menarik rambut mungkin sekitar 10% atau lebih tinggi.

Trikotilomania mempengaruhi anak perempuan sekitar dua kali lebih banyak daripada anak laki-laki. Sebagian besar orang yang memiliki trikotilomania mengalami kondisi ini selama masa remaja. Namun, itu bisa dimulai ketika seseorang semuda 1 tahun.

Trikotilomania sering menjadi penyebab rasa malu, frustrasi, malu, atau depresi bagi orang-orang yang terkena gangguan tersebut. Orang-orang itu juga menderita rendah diri. Mereka biasanya berusaha menyembunyikan perilaku mereka dari orang lain. Karena fakta ini, alienasi sosial adalah umum pada pasien trikotilomania. Selain itu, para pasien juga mencoba untuk menutupi bercak kulit kepala yang mulai botak dengan memakai wig, topi, syal atau jepit rambut, atau dengan menggunakan make-up atau bahkan dengan tato.

Penyebab tricholomania
Dokter tidak tahu banyak tentang penyebab trikotilomania. Dipercayai bahwa genetika memainkan peran utama. Perilaku kompulsif seperti trikotilomania terkadang dapat berjalan dalam keluarga. Beberapa psikiater berpikir itu mungkin terkait dengan OCD karena OCD dan trikotilomania keduanya merupakan gangguan kecemasan. Ini adalah salah satu alasan mengapa impuls yang mengarah ke menarik rambut bisa lebih kuat ketika seseorang stres atau khawatir.

Para ahli berpikir bahwa penyebab sebenarnya dari trikolomania adalah ketidakseimbangan bahan kimia di otak. Zat kimia ini, yang disebut neurotransmitter adalah bagian dari pusat komunikasi otak. Ketika sesuatu mengganggu cara kerja neurotransmiter, hal itu dapat menyebabkan masalah seperti perilaku kompulsif.

Karena trikotilomania adalah kondisi medis, itu bukan sesuatu yang kebanyakan orang bisa berhenti lakukan ketika mereka menginginkannya. Penderita trikotilomania biasanya membutuhkan bantuan ahli medis sebelum mereka dapat berhenti. Namun, dengan bantuan yang tepat, kebanyakan orang mengatasi keinginan mereka yang menarik rambut. Bantuan ini mungkin melibatkan terapi, pengobatan, atau kombinasi keduanya.

Ada terapi di mana teknik perilaku khusus digunakan untuk membantu orang mengenali keinginan untuk menarik rambut sebelum keinginan itu menjadi terlalu kuat untuk ditolak. Pasien belajar cara untuk menahan dorongan agar dorongan menjadi lebih lemah dan kemudian hilang.

Banyak orang merasa terbantu dengan menyibukkan diri dengan kegiatan yang berbeda (seperti meremas bola stres atau menggambar) pada saat-saat ketika keinginan menarik rambut kuat. Bahkan kegiatan seperti merajut sambil menonton TV sepertinya membantu.

22.27 - tanpa komentar