TERYATA! Ini Penyebab Folliculitis

Penyebab Folliculitis
Folikel mengacu pada kerak atau rongga dari mana rambut muncul di permukaan kulit. Istilah folikulitis digunakan untuk menggambarkan kondisi rambut yang meradang. Tergantung pada organisme penyebab, penyebab folikulitis dapat ditandai sebagai berikut:

• Bakteri Folliculitis
• Folikulitis jamur
• Viral Folliculitis
• Folliculitis parasit

Folikulitis bakteri
Folikulitis bakteri berkembang ketika bakteri memasuki tubuh melalui luka, gesekan, sayatan bedah, atau berkembang biak di kulit dekat folikel rambut. Bakteri dapat terperangkap dan infeksi dapat menyebar dari folikel rambut ke bagian lain dari tubuh.

Folikulitis bakteri mungkin dangkal atau dalam. Folikulitis superfisial, juga disebut impetigo, terdiri dari pustula yang merupakan bagian kecil dari kulit yang mengandung nanah. Pustula sering dikelilingi oleh cincin kemerahan. Folikulitis yang dalam terjadi ketika infeksi berjalan lebih dalam dan melibatkan lebih banyak folikel untuk menghasilkan furunkel dan karbunkel. Ini lebih serius daripada folikulitis dan dapat menyebabkan kerusakan permanen dan jaringan parut pada kulit.
Folikulitis bakteri biasanya terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Staphylococcus aureus adalah penyebab bakteri folikulitis yang paling umum. Ini juga menyebabkan sycosis, infeksi kronis yang dalam yang melibatkan seluruh folikel rambut.

Selain spesies streptococcus, pseudomonas, proteus dan bakteri coliform juga telah diindikasikan sebagai penyebab bakteri folikulitis. "Hot Tub" Folliculitis adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh patogen pseudomonas aeruginosa. Penyakit ini sering disebabkan karena kondisi yang tidak sehat di spa. Patogen yang diidentifikasi dalam folikulitis Gram-negatif termasuk Klebsiella, Enterobacter, dan spesies Proteus. Jenis folikulitis kadang-kadang berkembang pada orang yang menerima pengobatan antibiotik jangka panjang untuk jerawat.

Beberapa infeksi folikel superfisial secara spontan sembuh sendiri. Namun, infeksi bakteri seperti impetigo, furunkel, carbuncle, dan “hot tub” folliculitis mungkin tidak sembuh secara spontan dan umumnya memerlukan terapi resep. Semua infeksi ini biasanya didiagnosis dengan presentasi klinis, setelah itu faktor predisposisi diidentifikasi dan dihilangkan.

Folikulitis jamur
Seperti namanya folikulitis jamur disebabkan karena infeksi jamur. Infeksi jamur superfisial ditemukan di lapisan atas kulit; infeksi jamur yang dalam menyerang lapisan kulit yang lebih dalam. Infeksi dari folikel rambut juga dapat menyebar ke darah atau organ dalam.

Jamur dermatofit, jamur pityrosporum, dan ragi candida folliculitis adalah yang paling menonjol di antara penyebab folikulitis jamur.

Folikulitis dermatofit paling sering disebabkan oleh spesies zoofilik, yaitu spesies jamur yang menunjukkan ketertarikan atau afinitas terhadap hewan. Kondisi ini muncul sebagai pustula folikular di sekitar plak eritematosa mengeras. Penetrasi jamur yang dalam menyebabkan tingkat peradangan yang tinggi dan menentukan tingkat kerontokan rambut yang terjadi akibat infeksi.

Tinea kapitis atau kurap kepala adalah bentuk terpenting dari folikulitis dermatofitik anak. Gambaran klinis tinea capitis sangat bervariasi tergantung pada spesies yang bertanggung jawab untuk infeksi. Biasanya, ada alopecia parsial dengan jumlah peradangan yang bervariasi.

Pada varian non-inflamasi, lesi asimetris dengan rambut patah pendek, panjangnya 1 sampai 3 mm, diamati. Peradangan ringan dengan penskalaan dapat diamati pada inspeksi yang cermat.

Reaksi peradangan yang paling parah disebut kerion dan menghasilkan massa berawa yang menyakitkan bertabur pustula. Lesi ini dapat menyebabkan kerontokan rambut yang parah dan jaringan parut yang signifikan ketika penyakit ini dalam stadium lanjut. Diagnosis tinea capitis ditegakkan dengan mengidentifikasi organisme pada rambut yang terinfeksi di bawah mikroskop. Diagnosis sering dikonfirmasi oleh budaya.

Tinea barbae adalah infeksi dermatofitik superfisial yang terbatas pada area wajah dan leher berjanggut dan terjadi hampir secara eksklusif pada pria remaja dan dewasa yang lebih tua. Presentasi klinis tinea barbae termasuk folikulitis dalam, papula inflamasi merah dan pustula dengan eksudasi, pengerasan kulit, dan kerontokan batang rambut yang terkait. Dua spesies utama yang menyebabkan infeksi adalah T. mentagrophytes dan T. verrucosum.

Pityrosporum folliculitis disebabkan oleh ragi pityrosporum yang mengakibatkan erupsi gatal. Lesi berupa papula folikel kemerahan dan pustula yang terletak terutama di punggung atas,

19.55 - tanpa komentar